Paru paru sulit bernafas, gejala, jenis PPOK, cara mendiagnosa, Pengobatan

kali ini kita akan membahas nama penyakit yang menyebabkan paru paru sulit untuk bernafas. dalam bahasa kedokterannya permasalahan ini disebut dengan COPD (Chronic Obstructive Pulmonary Disease) atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Apa itu COPD ?

COPD , atau penyakit paru obstruktif kronik , adalah gangguan paru-paru yang membuat sulit untuk bernapas . Gejala pertama bisa sangat ringan sehingga orang keliru dan mereka menganggap bahwa gejala itu muncul dari usianya  yang menua. Orang dengan PPOK dapat mengembangkan bronkitis kronis , emfisema , atau keduanya . PPOK cenderung memburuk dari waktu ke waktu , tapi dengan pendeteksian lebih awal , bersama dengan perawatan yang baik , dapat membantu banyak orang tetap aktif dan dapat memperlambat juga menghindarkan terserang penyakit .

Gejala COPD

Di dalam paru-paru , PPOK dapat menyumbat saluran udara dan membuat sedikit kerusakan , pada kantung paru paru ( alveoli ) yang menyerap oksigen . Perubahan ini dapat menyebabkan gejala berikut :
  1. Sesak napas dalam kegiatan sehari-hari
  2. mengi
  3. dada sesak

Gejala PPOK/ COPD Lanjutan

PPOK berat dapat membuat sulit untuk berjalan , melakukan kegiatan memasak , membersihkan rumah , atau bahkan mandi . Batuk lendir yang berlebihan dan merasa sesak napas mungkin memburuk. PPOK yang menuju kronis juga dapat menyebabkan :
  1. Kaki membengkak akibat dari penumpukan cairan
  2. berat badan berkurang
  3. Kekuatan otot dan daya tahan kurang
  4. Sakit kepala di pagi hari
  5. Bibir membiru atau kuku yang berwarna abu abu ( karena tingkat oksigen yang rendah )

 

jenis COPD : Bronchitis kronis

Kondisi ini adalah masalah utama bagi sebagian orang dengan COPD . Gejala awal yang menandakannya adalah batuk yang mengganggu dengan banyak lendir ( dahak ) . Di dalam paru-paru , saluran udara kecil memiliki dinding bengkak , lendir mengalir terus-menerus , dan terjadi jaringan parut . Lendir yang terperangkap dapat memblokir aliran udara dan menjadi tempat berkembang biak bagi kuman . seorang perokok yang merasakan batuk saat merokok biasanya tanda bronkitis kronis . Batuk sering lebih buruk di pagi hari dan di tempat yang lembab , juga cuaca dingin .

jenis COPD : Emfisema

Emfisema adalah kerusakan kantung udara kecil di paru-paru , yang mengembang ketika kita mengambil napas dan oksigen mengalir ke dalam darah . kantung udara ini juga mendorong keluar karbon dioksida , membuang kelebihan gas , ketika kita bernapas keluar. Bila Anda memiliki emfisema , rute kantung udara halus tidak dapat berfungsi dengan baik. Dalam jangka waktu yang lama, emfisema dapat menghancurkan kantung udara , meninggalkan lubang besar di paru-paru , yang dapat memerangkap udara dan membuat pengap . Orang dengan emfisema dapat memiliki kesulitan besar untuk menghembuskan napas .

Diagnosis PPOK : Ujian Fisik

gambar alat oximetri
Pertama , dokter akan mendengarkan dada Anda seperti bagaimana cara anda bernafas , kemudian beliau akan bertanya tentang riwayat merokok Anda dan apakah Anda memiliki riwayat keluarga PPOK . Jumlah oksigen dalam darah Anda dapat diukur dengan tes darah atau oksimeter , sebuah perangkat kedokteran yang mencapit jari.

Diagnosis : Uji nafas Spirometri

Spirometri adalah tes utama untuk PPOK . Tes Ini mengukur berapa banyak udara yang dapat bergerak masuk dan keluar dari paru-paru Anda , dan seberapa cepat Anda melakukannya . Anda mengambil napas dalam-dalam dan meniup sekeras yang Anda bisa ke dalam tabung . Anda mungkin mengulangi tes setelah menghirup kepulan obat bronkodilator , yang membuka saluran udara Anda . Spirometri dapat menemukan masalah bahkan sebelum Anda memiliki gejala PPOK . Hal ini juga membantu menentukan stadium COPD .

Diagnosis : X – Ray dada

Sebuah sinar-X dada tidak digunakan untuk mendiagnosa COPD , tetapi dapat membantu mengesampingkan kondisi yang menyebabkan gejala yang mirip , seperti pneumonia . Pada PPOK berlanjut, diagnosa X – ray dada mungkin menunjukkan paru-paru yang jauh lebih besar dari biasanya .

Pengobatan: Bronkodilator

Bronkodilator adalah obat-obat yang mengendurkan otot-otot saluran udara untuk membantu menjaga mereka terbuka dan membuatnya lebih mudah untuk bernapas . Antikolinergik , jenis bronkodilator , yang sering digunakan oleh orang-orang dengan COPD . bronkodilator berefek sementara berlangsung sekitar empat sampai enam jam dan digunakan pada dasar yang dibutuhkan . Bronkodilator jangka panjang dapat digunakan setiap hari untuk orang dengan lebih banyak gejala . Orang dengan PPOK dapat menggunakan kedua jenis bronkodilator .

Pengobatan: Kortikosteroid

Jika bronkodilator tidak memberikan bantuan yang cukup , orang-orang dengan COPD dapat mengambil kortikosteroid . Ini biasanya digunakan bersama inhaler . kortikosteroid dapat mengurangi peradangan pada saluran udara . Steroid juga dapat diberikan oleh pil atau suntikan untuk mengobati suar naik dari COPD .

Pengobatan : Pelatihan Paru-paru

melatih paru paru bernafas lancar

Kelas rehabilitasi paru mengajarkan peserta bagaimana cara untuk bersaing dengan kegiatan sehari-hari mereka tanpa sesak napas . Latihan khusus membantu untuk membangun kekuatan otot , termasuk otot-otot yang digunakan dalam bernapas . Anda juga akan belajar untuk mengelola stres dan mengkontrol pernapasan.

Bagaimana cara bernafas yang lebih baik dengan PPOK?

Mengerutkan bibir pernapasan dapat mengurangi kerja pernapasan . Tarik napas normal melalui hidung . Kemudian perlahan meniup udara keluar melalui mulut Anda dengan bibir Anda dalam posisi meniup peluit atau berciuman. Napas keluar Anda harus lebih lama dan lebih panjang dari menghirup . Untuk memperkuat diafragma Anda , Anda dapat berbaring telentang di tempat tidur dengan satu tangan di perut Anda dan satu di dada Anda . Jauhkan dada Anda selagi masih mungkin tapi biarkan perut mengembang dan rileks saat Anda bernapas .

Pengobatan : Terapi Oksigen

PPOK berat akan menurunkan oksigen dalam darah Anda , sehingga oksigen tambahan mungkin diperlukan untuk tubuh Anda . Ini dapat membantu Anda tetap aktif tanpa merasa lelah ketika kehabisan napas dan membantu melindungi otak, jantung , dan organ lainnya . Jika Anda memiliki COPD dan perlu oksigen tambahan , Anda biasanya akan mendapatkan oksigen melalui pipa dari tangki oksigen ke hidung . Anda harus menjauhkan asap rokok , lilin , dan api dari tangki oksigen .

Pengobatan: Antibiotik

Orang dengan PPOK berisiko lebih besar untuk terinfeksi paru-paru daripada orang yang sehat . Jika batuk dan sesak napas lebih buruk atau Anda mengalami demam , pergi berbicara dengan dokter Anda . Ini adalah tanda-tanda bahwa infeksi paru-paru dapat menyerang , dan dokter mungkin meresepkan obat untuk membantu ketukan itu keluar secepat mungkin . Anda juga mungkin perlu penyesuaian rejimen pengobatan COPD Anda.

Pengobatan: Bedah

Sejumlah kecil orang dengan COPD dapat mengambil manfaat dari operasi . Bullectomy dan operasi pengurangan volume paru dapat menghapus bagian-bagian yang sakit pada paru-paru , yang memungkinkan jaringan sehat untuk tampil lebih baik dan membuat bernapas lebih mudah . Transplantasi paru-paru dapat membantu beberapa orang dengan COPD paling parah yang mengalami gagal paru-paru , tetapi dapat memiliki komplikasi serius .

PPOK dan Latihan untuk sulit bernafas

Berjalan adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan jika Anda memiliki COPD . Mulailah dengan hanya lima atau 10 menit pada suatu waktu , tiga sampai lima hari seminggu . Jika Anda bisa berjalan tanpa berhenti untuk beristirahat , tambahlah waktu atau dua menit lagi . Bahkan jika Anda memiliki COPD parah , Anda mungkin dapat mencapai 30 menit berjalan pada satu waktu . Menggunakan tabung oksigen Anda saat berolahraga jika Anda berada di terapi oksigen . Mendiskusikan rencana latihan Anda dengan dokter Anda juga disarankan.

Apa Penyebab sulit bernafas (COPD) ?

Sekitar 90 % orang dengan PPOK adalah perokok atau mantan perokok – dan penyakit mereka biasanya muncul setelah usia 40. Asap rokok dan paparan iritasi lingkungan dan polusi juga dapat meningkatkan risiko PPOK . Dalam kasus yang jarang terjadi , DNA yang diturunkan melalui keluarga juga dapat menyebabkan PPOK , bahkan pada seseorang yang tidak pernah merokok sekalipun . Salah satu kondisi genetik ini disebut kekurangan Alpha – 1 Antitrypsin ( AAT )

Bagaimana Berhenti Merokok dapat Membantu penyakit susah bernafas

Perokok dengan PPOK akan kehilangan fungsi paru-paru lebih cepat . Asap tembakau menghancurkan rambut seperti silia kecil yang biasanya memperbaiki dan membersihkan saluran udara dan dapat merugikan paru-paru dengan cara lain. Berhenti merokok akan memperlambat atau menghentikan kerusakan pada paru , dan hanya langkah yang paling penting yang dapat Anda ambil untuk PPOK . Anda juga akan mendapatkan manfaat lain dari berhenti merokok : makanan rasa lebih baik dan Anda akan menurunkan risiko penyakit jantung . sebelumnya kami telah menulis cara ampuh berhenti merokok bagi seorang perokok berat.

cara Diet untuk penyakit sulit bernafas (PPOK)

Diet sehat adalah penting untuk orang dengan COPD . Kelebihan berat badan dapat membuat lebih sulit untuk bernapas , dan menjadi kurus bisa membuat Anda lemah . Bicarakan dengan dokter Anda tentang rencana makan yang terbaik untuk Anda . Pedoman diet yang umum dalam penyakit susah bernafas termasuk :
  • Minum 6-8 gelas air atau minuman dengan non kafein sehari-hari.
  • Makan makanan tinggi serat seperti roti gandum , dedak , dan buah segar .
  • Hindari makan berlebihan .
  • Hindari makanan mengandung gas seperti gorengan , kacang , atau minuman berkarbonasi .
  • Makan 4-6 porsi kecil setiap hari .

Hubungan kondisi sulit bernafas dengan Kanker

Banyak orang dengan COPD juga mengembangkan kanker paru-paru – mungkin disebabkan karena riwayat merokok . Para peneliti sedang mempelajari apakah gen-gen tertentu membuat beberapa orang lebih rentan terhadap COPD atau kanker , atau memiliki kedua penyakit itu. Peradangan kronis , yang disebabkan oleh merokok atau iritasi paru-paru lainnya , bisa memainkan peran dalam COPD dan kanker juga.

Gaya hidup dengan penyakit COPD/ PPOK

Sangat penting untuk tetap aktif , bahkan jika Anda merasa sesak napas . Anda mungkin harus memacu diri sendiri atau menggunakan terapi oksigen , tetapi tetap aktif akan membuat Anda lebih kuat . Hindari asap rokok , asap kimia , dan iritasi paru-paru lainnya . Pastikan untuk mendapatkan vaksinasi terhadap flu dan penyakit pneumokokus . Cuci tangan sering , dan menghindari hacking, terisak orang selama musim dingin dan flu . Sebuah komunitas online dapat memberikan dukungan dan tips praktis dari orang lain dengan COPD untuk mendapatkan hasil maksimal dari setiap hari .

Tags: diagnosis penyakit paru gejala penyakit paru paru pengobatan paru paru penyakit paru paru penyakit sulit bernafas

Posting Terkait "Paru paru sulit bernafas, gejala, jenis PPOK, cara mendiagnosa, Pengobatan"

Obat Fistula Ani Tradisional
Obat Fistula Ani Tradisional,- Solusi terbaik untuk
Obat Tulang Keropos
Cara Yang Ampuh Untuk Mengobati Tulang Keropos
Cara Mengobati pembengkakan pada testis
Mengalami pembengkakan pada testis? Buah kemaluan anda
Obat untuk membersihkan rahim karena keguguran
Mengalami keguguran? Bingung cara membersihkan rahim bagaimana?
  1. author

    MUHAMMAD ANSHARI HATTA2 bulan agoBalas

    Info obatnya beli dimana

Tinggalkan pesan "Paru paru sulit bernafas, gejala, jenis PPOK, cara mendiagnosa, Pengobatan"